Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kuatkan Mentalmu! Hindari 9 Kebiasaan Ini yang Melemahkan Mental

9 ciri-ciri orang bermental lemah
freepik.com

Apakah kamu pernah bertemu atau mungkin mengenal seseorang yang tampaknya mudah dipengaruhi oleh orang lain, selalu kesulitan dalam membuat keputusan, dan sering mengubahnya dengan cepat.

Atau apakah kamu secara pribadi sering merasa kewalahan dengan tantangan hidup dan mudah merasa putus asa? Jika demikian, maka baca artikel ini sampai selesai.

Dalam artikel ini, kami akan membahas tentang ciri-ciri seseorang yang bermental lemah agar kamu bisa belajar untuk mengidentifikasinya dan mengatasinya.


Ciri-ciri Orang Bermental Lemah

Mengenali tanda ini di dalam dirimu sendiri maupun orang di sekitarmu bisa menjadi hal yang sulit, tetapi inilah beberapa hal yang bisa menunjukkan bahwa seseorang tidak memiliki mental yang tangguh.

1. Cepat menyerah saat menghadapi tekanan

Cepat menyerah saat menghadapi tekanan
freepik.com

Seseorang yang cepat menyerah pada tekanan bukanlah seorang petarung, dan mereka hanya ingin mencari jalan keluar yang mudah.

Mereka sering merasa tak percaya diri untuk menghadapi tantangan yang sulit dan tidak memiliki kekuatan untuk dapat bertahan di tengah badai.

Yang mereka lakukan hanyalah berusaha untuk menyenangkan semua orang dengan mengatakan atau melakukan hal-hal yang tidak ingin mereka katakan atau lakukan.

Lalu karena mereka sangat mudah dipengaruhi orang lain, mereka sering dijadikan sasaran empuk manipulasi yang membuat mereka sering dimanfaatkan.

2. Terlalu terobsesi dengan masalah

Terlalu terobsesi dengan masalah
freepik.com

Ini adalah hal yang wajar jika kita merasa cemas dan khawatir terhadap masalah yang kita alami, tetapi menjadi terlalu terobsesi dengan masalah bukanlah pertanda mental yang kuat.

Seseorang yang ketika dihadapkan dengan suatu masalah, mereka akan berfokus untuk mencari solusi dan menyelesaikan masalah tersebut.

Sementara orang-orang yang bermental lemah ketika bertemu dengan sebuah masalah, mereka menjadi sangat terpaku pada masalah tersebut.

Hal ini membuat mereka kehilangan kemampuan untuk berpikir kritis serta melihat perspektif yang lebih luas. Akibatnya, mereka seringkali membuat keputusan yang salah.

3. Terus-menerus untuk segalanya

Terus-menerus untuk segalanya
freepik.com

Mengungkapkan permintaan maaf adalah cara yang baik untuk menunjukkan bahwa kamu merasa menyesal atas kesalahan yang kamu lakukan.

Tetapi jika kamu terus-menerus meminta maaf untuk segalanya, itu merupakan pertanda kelemahan karena itu mengindikasikan kurangnya rasa percaya diri.

Ketika seseorang selalu meminta maaf, itu berarti dia merasa insecure dan kurang berani untuk membela diri atau keyakinan mereka.

Selain itu, meminta maaf untuk hal-hal yang tidak membutuhkan permintaan maaf juga dapat dianggap sebagai upaya untuk mendapatkan persetujuan.

Perilaku ini dapat merusak hubunganmu dengan orang lain karena pihak lain mungkin tidak akan menganggap serius atau menghargai pendapatmu.

4. Sulit berkomitmen pada satu tujuan

Sulit berkomitmen pada satu tujuan
freepik.com

Untuk mencapai tujuan yang telah kamu tetapkan, diperlukan tekad dan kemauan yang kuat, serta fokus dan komitmen yang tinggi. Tetapi bagi sebagian orang, ini bisa menjadi hal yang sangat sulit.

Ketika seseorang merasa sulit untuk berkomitmen pada satu tujuan, itu dapat menjadi pertanda bahwa mereka memiliki mental yang lemah.

Mereka cenderung kekurangan determinasi dan takut dengan kerja keras yang dibutuhkan untuk mencapai suatu tujuan.

Akibatnya, mereka selalu menyerah bahkan sebelum memulainya dan hanya puas dengan menjadi biasa-biasa saja.

5. Selalu mencari validasi eksternal

Selalu mencari validasi eksternal
freepik.com

Pada dasarnya, kita semua ingin dihargai dan dihormati oleh orang lain, tetapi ketika kebutuhan akan validasi dari luar menjadi semakin intens, itu dapat mengindikasikan mental yang lemah.

Ketika seseorang terlalu khawatir dengan pendapat orang lain dan terlalu bergantung pada validasi eksternal, itu menandakan bahwa mereka tidak mampu membuat keputusan sendiri atau bertanggung jawab atas tindakan mereka sendiri.

Hal ini dapat menghambat pertumbuhan diri kita sendiri dan mencegah seseorang untuk keluar dari zona nyaman mereka.

6. Mentalitas korban

Mentalitas korban
freepik.com

Kamu pasti mengenali orang ini, dia selalu mengeluh dan terus menerus menceritakan kesulitan-kesulitan yang dialaminya, tetapi sama sekali tidak pernah mengambil tindakan dan mencari jalan keluar.

Tipe orang seperti ini selalu mengatakan bahwa dia tidak mengerti mengapa hidup bisa seperti ini dan mengungkapkan tentang betapa tidak adilnya dunia ini.

Ketahuilah, jika mereka kerap memandang diri mereka sendiri sebagai korban dari keadaan sulit yang di alaminya dan tidak bisa mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memperbaiki situasi, hal ini akan menjadikannya selalu tidak berdaya di dalam hidupnya.

7. Diselimuti oleh rasa iri

Diselimuti oleh rasa iri
freepik.com

Iri dan dengki adalah perasaan benci terhadap orang lain karena mereka memiliki tidak memiliki sesuatu yang kamu miliki.

Emosi negatif yang satu ini sulit untuk dikendalikan dan jika dibiarkan begitu saja, tindakan dan pikirannya bisa menjadi terbutakan.

Faktanya, seseorang bisa saja menjadi begitu fokus pada apa yang dimiliki orang lain, sehingga mereka menjadi buta terhadap potensi dan kemampuan mereka sendiri untuk mencapai hasil yang serupa atau bahkan lebih baik.

Pada kenyataannya, termakan oleh perasaan iri adalah pertanda kelemahan karena itu dapat mengarah pada pertumbuhan pribadi yang terhambat dan terhalangnya potensi diri.

8. Menyimpan dendam

Menyimpan dendam
freepik.com

Ketika seseorang telah menyakiti kita, maka wajar rasanya jika kita merasa terluka dan sakit hati. Tetapi perlu diketahui bahwa menyimpan dendam itu tidaklah sehat karena itu dapat membawa konsekuensi yang negatif.

Ketika seseorang menyimpan dendam, mereka tidak memberikan kesempatan bagi diri mereka sendiri untuk tumbuh dan sembuh dari luka.

Hal ini tidak hanya berdampak negatif secara emosional, tetapi juga memiliki imbas yang tidak baik terhadap kesehatan fisik.

Penelitian mengungkapkan bahwa menyimpan dendam dapat menimbulkan masalah kesehatan fisik seperti sakit kepala, tekanan darah tinggi, dan bahkan peningkatan risiko penyakit jantung koroner.

Selain itu, penting juga untuk diingat bahwa menyimpan rasa dendam bisa merusak hubunganmu dengan orang lain.

Jika seseorang terus-menerus dan tidak mau menerima permintaan maaf, akan sulit bagi mereka untuk membentuk dan mempertahankan hubungan yang bermakna.

Hal ini bisa menyebabkan perasaan terisolasi dan kesepian yang dapat memperburuk rasa sakit emosionalnya.

9. Selalu bersikap defensif

Selalu bersikap defensif
freepik.com

Ketika seseorang selalu bersikap defensif, itu adalah pertanda bahwa mereka memiliki mental yang lemah.

Tipe orang seperti ini cenderung terlalu sensitif terhadap kritik, dan mereka sering menjadi gelisah atau marah di saat orang lain memberikan kritik yang konstruktif daripada menerimanya dengan lapang dada.

Ini menunjukkan bahwa mereka lebih mementingkan untuk melindungi ego mereka sendiri daripada memperbaikinya.

Selain itu, orang yang selalu bersikap defensif tidak dapat memahami bahwa kritik yang ditujukan padanya bersifat membangun.

Mereka selalu menganggap jika orang lain menyerangnya secara personal, hal ini akan menimbulkan banyak konflik yang tidak perlu.

Kemudian seseorang yang bermental lemah biasanya tertutup terhadap ide-ide baru, enggan untuk berubah, dan tidak mau mempertimbangkan perspektif yang berbeda.


Secara keseluruhan, jika kamu meluangkan waktu untuk mengamati perilaku dirimu sendiri atau orang lain dengan terbuka, maka kamu akan bisa mengenali tanda-tanda mental yang lemah ini.

Namun penting untuk diingat bahwa setiap orang mampu mengatasi kelemahan mereka, dan dengan pendekatan yang tepat, mereka yang memiliki mental lemah bisa berubah menjadi seseorang yang kuat.